Post

Kehadiran Gubernur Lampung Arinal Djunaidi pada Festival Batik Lampung 2019 di Galeri Dekranasda Provinsi Lampung, Rabu (30/10/2019) petang, telah memacu semangat pengrajin batik Lampung.

Gubernur yang baru tiba dari Lampung Timur, usai acara Hari Badak Sedunia, langsung menuju Galeri Dekranasda. Pada kesempatan itu selain mengunjungi setiap sudut stand Dekranasda Kabupaten/Kota, Gubernur juga memborong batik. Hal ini makin membangkitkan semangat para pengrajin.

Gubernur Arinal mengapresiasi Festival ini sebagai upaya membangkitkan popularitas kain batik Lampung dan memberikan dampak peningkatan perekonomian bagi masyarakat Lampung.

Pada kegiatan itu juga, Gubernur Arinal menyaksikan proses membatik yang dilakukan para pelajar mulai tingkat SD, SMP dan SMA hingga pelajar disabilitas.

Festival Batik Lampung baru pertama kali diadakan dan merupakan terobosan Gubernur untuk mengembangkan batik Lampung agar dikenal secara luas. Festival ini dibuka dengan ditandai coretan di atas kain batik motif Sebagei.

Sekretaris Daerah Provinsi Lampung Fahrizal Darminto berharap even Festival Batik Lampung ini mampu mendorong popularitas batik Lampung dan memberikan dampak peningkatan perekonomian bagi masyarakat Lampung.

“Mudah-mudahan festival ini menjadi momen untuk batik Lampung lebih berkembang dan dikenal secara luas,” ujar Fahrizal.

Fahrizal juga berharap Dekransda Provinsi Lampung aktif mengembangkan kerajinan budaya Lampung selain batik sehingga dapat menambah kekayaan dan keragaman kebudayaan Indonesia.

Sementara itu, Ketua Dekranasda Provinsi Lampung Ibu Riana Sari Arinal mengatakan Festival Batik Lampung digelar dalam rangka memperingati Hari Batik Nasional.

Kegiatan ini sendiri berlangsung selama 30 - 31 Oktober 2019. Adapun peserta dari festival ini diisi Dekransda 15 Kabupaten/Kota yang melibatkan pengrajin batik daerah masing-masing.

Riana mengungkapkan jika perkembangan batik Lampung sangat pesat dan semakin memiliki pamor, berbagai desain dan warna bermunculan dengan khasanah budaya Lampung. Salah satunya Batik Lampung motif Sebagei yang pada kesempatan tersebut kembali diperkenalkan oleh Riana. “Kami bertekad untuk mendongkrak popularitas Batik Sebagei sebagai ikon batik khas kebanggaan masyarakat Lampung.

Ibu Riana memotivasi para pengrajin batik untuk terus berinovasi melahirkan ide-ide kreatif agar batik Lampung semakin dikenal dan tidak tertinggal dengan daerah lain di Indonesia. Terlebih ia mengatakan jika motif Sebagei ini tidak memiliki pakem, sehingga akan lebih mudah untuk dimodifikasi dengan corak khas Lampung lainnya seperti gajah, siger atau yang lainnya agar terlihat lebih modern.

“Saya ingin Batik Lampung seperti batik Jawa. Ketika orang melihat maka langsung engetahui bahwa itu batik Lampung,” harapnya.

Ketua Panitia Festival Batik Lampung Ir. Ansori Djausal, MT, menambahkan festival Batik Lampung ini mengusung Tema “Tak Kenal Maka tak Sayang, Tak Sayang Maka Tak Cinta, Apapun Batiknya Kita Tetap NKRI. Selain festival, juga ada edukasi batik untuk pelajar. “Ada kegiatan demo membatik dan feshion show. Peragaan membatik dari pengrajin batik, kemudian ada kuliner,” jelasnya.